The Magic of Bamboo

1000x100

Atap dan tiang-tiang besar bambu “menyeruak” diantara rimbunnya pepohonan hijau. Bentuk bangunan yang menyerupai daun lebar diantara paduan bambu, dengan pencahayaan yang tepat membuat tampilan bangunan yang iconic ini menyedot perhatian. ‘Vila Daun Lebar’ dibangun di lahan 5.000 m2, tersembunyi dari kebisingan, sangat cocok untuk tempat peristirahatan.

Vila di kawasan Gianyar – Bali ini dirancang dengan prinsip hubungan berkesinambungan (sustainable) antara manusia, lingkungan dan alam, tanpa banyak mengubah kondisi topografinya. Arsitek menginginkan bangunan di bagian depan berbentuk daun yang menarik bagi siapa pun yang melihatnya. Area entrance memanfaatkan material bambu, yang memadukan unsur tradisional dan modern.

Bambu bisa diperlakukan secara modern, dengan memakai sistem joint dari metal /besi plat, sehingga biila terjadi gempa pada bangunan ini akan tetap berdiri karena bambu sifatnya fleksibel. Arsiteknya ingin ada campur tangan teknologi pada bangunan bambu

Bambu yang dipakai berasal dari Bandung, yaitu jenis bambu gombong untuk tiang dan bambu tali untuk atap, serta sedikit bambu temen. Konstruksi bambu ini mampu membuat bentangan hingga 17 meter.

Bangunan ini didesain transparan tanpa dinding penyekat solid untuk memaksimalkan sirkulasi udara segar dan memaksimalkan masuknya cahaya alami. Konsep terbuka ini juga berhasil mengoptimalkan kontinuitas visual antara area indoor dan area outdoor, yang “merangkul” ruang luar serta meminimalkan konsumsi energi listrik.

Pada salah satu dinding lobi dipasang bilah-bilah bambu sebagai hiasan dinding sehingga ada kesatuan dalam desainnya, dan bila malam hari ada efek lighting yang keluar dari sela-sela bilah bambu. Ambience romantic berhasil diwujudkan di area ini.

Vila dirancang sistem cluster dimana di masing-masing vila dibuat communal-space sebagai centre point dan memiliki taman pada tiap unitnya. Desain arsitkturnya tropical simplicity, dan memanfaatkan material lokal. Pembagian ruang di setiap vila ini, seluruhnya open space dengan view ke kolam renang (pool) yang pusatnya di ruang keluarga. Atap vila didesain seperti daun, sebagai pendekatan pada konsep nama ‘daun lebar’.

Taman dengan konsep berjenjang dan tanaman dibiarkan tumbuh wild, mampu menghadirkan keindahan layaknya suasana Ubud yang mengusung tag-line “Slow Living Reathreat” dengan mempertahankan dua pohon langka, yaitu pohon buah Tin.

Penulis         : Denyza Sukma
Foto               : Mario Andi Supria

Lokasi : Daun Lebar Villas – Bali
Arsitek : Ir. Jimmy Padmadjaja
Desainer Interior : Bella Padmadjaja, Adhi Nugraha
Lansekap : Agus Turino
Konsultan Pengawas : I. Gusti Made Arsawan
Kontraktor : Yohanes Adi

Sumber : Majalah Asrinesia Edisi April-Mei 2019 No. 11

Sharp Indonesia Donasikan 500 Sembako

Berupaya untuk mengurangi dampak dari penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar oleh pemerintah akibat merebaknya virus Corona,  PT Sharp Electronics Indonesia (SEID) berupaya membantu warga di

Read More »

Ikea Luncurkan Katalog 2019

asrinesia.com – Ikea Indonesia  meluncurkan katalog 2019 dengan tema ‘Merayakan Kebutuhan yang berbeda dalam Kehidupan sehari-hari di setiap rumah’. Katalog lebih dari 280 halaman ini

Read More »

Panasonic GOBEL, Terus Berinovasi

Asrinesia.com –  Dalam usia 60 tahun kemitraan di Indonesia, Panasonic GOBEL Indonesia (PT PGI)  terus berupaya melakukan kegiatan investasi untuk meningkatkan inovasi pada sisi  teknologi

Read More »

The Silver Lining

Setiap proyek dimulai dengan mimpi.  Proyek ini dimulai dengan mimpi akan masa depan yang lebih baik.  Pemilik rumah baru saja pindah dari Surabaya ke ibu

Read More »

Cantiknya Si Burung Hantu

Burung hantu adalah kelompok burung yang merupakan anggota ordo Strigiformes. Burung ini termasuk golongan burung buas (karnivora, pemakan daging) dan merupakan hewan malam (nokturnal).  Namun

Read More »